Polisi Tangkap Sindikat Pengedar Uang Palsu di Jember

5
polisi tangkap
Penyidik memeriksa tersangka JN (kiri) yang mengedarkan uang palsu di Mapolsek Ledokombo, Kabupaten Jember, Selasa (26/10/2021). (ANTARA/HO-Polres Jember)

BERITALOKA.COM – JEMBER JAWA TIMUR – Aparat kepolisian menangkap pelaku yang terduga menjadi sindikat pengedar uang palsu di salah satu kecamatan di Kabupaten Jember, Jawa Timur, dengan barang bukti yang tersita petugas.

“Kami mengagalkan sindikat peredaran uang palsu dan menangkap seorang pelaku berinisial JN dan menyita barang bukti berupa uang palsu senilai Rp2.750.000 di Kecamatan Ledokombo,” kata Kapolres Jember AKBP Arif Rachman Arifin dalam rilis yang menerima ANTARA di Jember, Selasa malam (26/10).

BACA JUGA:Polda Banten Ungkap Sindikat Tindak Pidana Perdagangan dan ITE

Menurutnya pelaku berinisial JN (31), warga Desa Plalangan, Kecamatan Kalisat, Jember, yang terduga menjadi pengedar uang palsu tersebut tertangkap di perlintasan rel KA yang berada di Dusun Pasar, Desa Ledokombo, Kecamatan Ledokombo.

“Pengungkapan dan penangkapan pelaku yang berinisial JN bermula. Dari laporan masyarakat di tempat tersebut sering terjadi transaksi jual beli uang palsu,” tuturnya.

Ia menjelaskan barang bukti yang tersita polisi. Sebanyak 25 lembar uang pecahan Rp100 ribu tahun emisi 2014 dan tahun emisi 2016. Kemudian dua lembar uang pecahan Rp10 ribu tahun emisi 2013 dan tahun emisi 2016. Serta 10 lembar uang pecahan Rp5 ribu tahun emisi 2016.

“Tersangka mengaku membeli uang palsu dari seseorang melalui Facebook dengan harga beli sebesar Rp500.000 dan uang palsu tersebut. Rencananya akan jual kembali oleh tersangka kepada seseorang dengan harga jual sebesar Rp1 juta,” katanya.

BACA JUGA:Dua Pengedar Uang Palsu Dibekuk Polres Tulungagung

Arif mengatakan tersangka telah kedapatan mengedarkan atau menyuruh mengedarkannya serupa dengan yang asli. Sebagaimana termaksud dalam Pasal 36 ayat (2) Jo Pasal 26 ayat (2) UU RI No. 7 Tahun 2011 tentang Mata Uang, Sub Pasal 245 KUHP dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara.

Ia mengimbau masyarakat untuk selalu waspada terhadap peredaran uang palsu saat bertransaksi jual beli, dengan mengenali ciri-ciri keaslian uang rupiah.(int5)

+ posts